Adab Berkeluarga

Syekh Abu Nashr as-Sarraj — rahimahullah — berkata: Abu Said al-A’rabi berkata: Sebab pernikahan Abu Ahmad al-Qalanisi, yang namanya sendiri adalah Mush’ab bin Ahmad, ialah karena ada seorang pemuda yang juga sahabat Abu Ahmad ingin meminang seorang gadis, putri

Harus dibaca juga..

sahabat Abu Ahmad.

 

Tatkala tiba waktu akad pernikahannya pemuda itu tidak mau dan merasa malu dengan ayah gadis yang mau menikahkannya. Ketika Abu Ahmad menyaksikan peristiwa ini ia berkata, “Mahasuci Allah, seseorang menikahkan putrinya dengan kemuliaannya, lalu ia ditolak.” Kemudian orang-orang menikahkannya dengan Abu Ahmad, kepalanya dicium. Ayah gadis itu berkata, “Saya tak pernah mengira apa yang ditakdirkan Allah, saya punya menantu seperti Anda, dan saya Juga tidak mengira putri saya memiliki suami seperti Anda.”
Abu Said berkata: Saya tinggal bersama Abu Ahmad selama tiga puluh tahun, sementara perempuan itu masih tetap gadis.

Dikisahkan dari Muhammad bin Ali al-Qashshab — rahimahullah — bahwa ia memiliki istri dan anak. Sementara istri masih punya bayi perempuan. Suatu hari beberapa sahabat bertamu ke rumahnya. Kemudian anaknya yang masih kecil berteriak, “Wahai Tuhan Penguasa langit, saya ingin anggur.” Mendengar teriakan anaknya itu Muhammad bin Ali tertawa sembari berkata, “Mereka saya latih dengan hal itu, sehingga ketika mereka membutuhkan sesuatu ia akan meminta pada Allah dan tidak meminta padaku.”

Saya mendengar al-Wajihi berkata: Bunan al-Hammal — rahimahullah — punya beberapa anak. Suatu ketika anaknya datang padanya dan berkata, “Wahai ayahku, aku ingin roti!” Ia langsung ditempeleng dan berkata, “Pergilah bersusah-payah mencari rezeki seperti ayahmu. ” Di lain hari anaknya datang padanya sambil merengek, “Ayah, saya ingin buah mismis (aprikot).” Maka ia menggandengnya untuk diajak ke penjual mismis. Lalu ia berkata kepada penjual mismis, “Berikan mismis kepadanya dengan satu kirat (4/6 dinar). Nanti aku akan berteriak pada orang-orang hingga daganganmu ini laku keras.” Penjual itu kemudian memberikan buah mismisnya pada anak Bunan. Sementara Bunan al-Hammal berhenti sambil berteriak, “Wahai orang-orang! Belilah dari anak kecil ini makanan yang akan habis dan tidak akan tersisa.” Tak lama kemudian dagangan orang itu habis terjual.

Dikisahkan dari Ibrahim bin Adham — rahimahullah — yang berkata, “Jika seorang fakir telah menikah maka perumpamaannya adalah seperti seseorang yang naik perahu. Ketika ia punya anak maka ia tenggelam.”
Kisah ini lebih dikenal sebagai ucapan Sufyan ats-Tsauri.
Dikisahkan dari Bisyr bin al-Harits — rahimahullah — yang berkata, “Andaikan aku terdorong pada perhatianku terhadap biaya hidup dan kebutuhan-kebutuhan yang lain maka aku tidak menjamin diriku bisa selamat menjadi polisi (yang menjaga).”

Abu Syuaib al-Baratsi memiliki sebuah gubuk. Suatu saat ada perempuan kaya lewat dekat gubuk itu. Lalu ia berkata, “Saya ingin menikah dengan Anda dan mau melayani segala keperluan Anda.” Maka perempuan itu melepaskan semua apa yang dimiliki dan akhirnya ia dinikahi oleh Abu Syuaib. Tatkala perempuan itu akan masuk ke dalam gubuk tempat Abu Syuaib tinggal, ia melihat sepotong alat jahit sandal, lalu ia berkata, “Bukankah aku pernah mendengar Anda mengatakan, ‘Bahwa bumi akan mengatakan pada anakcucu Adam, ‘Saat ini kamu menjadikan sesuatu antara aku dan kamu, padahal besok kamu akan berada dalam perutku.’ Aku tidak ingin membuat penghalang antara engkau denganku.” MakaAbu Syuaib mengambil alat jahit itu dan membuangnya keluar, lalu ia berkata, “Masuklah!” Kemudian istrinya masuk gubuk. Mereka berdua tinggal dalam gubuk itu selama bertahun-tahun untuk beribadah, hingga keduanya meninggal dan mereka tetap dalam kondisi seperti itu.

Next Post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Top Stories

ADVERTISEMENT

Login to your account below

Fill the forms bellow to register

Retrieve your password

Please enter your username or email address to reset your password.